Mengapa Saya Mencalonkan Diri Sebagai Presiden Republik Indonesia

- Pewarta

Rabu, 14 Februari 2024 - 07:45 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Calon presiden dari Koalisi Indonesia Maju, Prabowo Subianto. (Facebook.com/Prabowo Subianto)

Calon presiden dari Koalisi Indonesia Maju, Prabowo Subianto. (Facebook.com/Prabowo Subianto)

Oleh: Prabowo Subianto, Politikus Indonesia, Ketua Umum Partai Gerindra, dan Calon Presiden RI 2024.

Yuks, dukung promosi kota/kabupaten Anda di media online ini dengan bikin konten artikel dan cerita seputar sejarah, asal-usul kota, tempat wisata, kuliner tradisional, dan hal menarik lainnya. Kirim lewat WA Center: 087815557788.

HARIANINDONEISA.COM  – Selama sepuluh minggu terakhir, saya telah melakukan perjalanan ke seluruh Indonesia untuk kampanye presiden saya.

Saya mengunjungi kota-kota besar dan kecil, bertemu dengan ribuan orang dari berbagai agama dan etnis, masyarakat biasa, orang tua, guru, pelajar dan profesional muda, petugas kesehatan, tentara dan petani, pengusaha dan pedagang.

Saya menyampaikan kepada mereka visi saya tentang Indonesia dan mereka juga menyampaikan harapan dan impian mereka. Pengalaman luar biasa ini mengajarkan saya banyak hal.

Pada salah satu pertemuan tersebut, seorang mahasiswa muda bertanya kepada saya mengapa saya mencalonkan diri sebagai presiden lagi.

Intinya, alasan saya mencalonkan diri adalah alasan yang sama dengan alasan yang sama yang membuat saya, ketika saya masih muda.

Baca artikel lainnya di sini : Mengenai Pelaku Penyebaran Hoaks Pesawat Mirage dan PT MTI, Ini Kata Pengacara Hotman Paris Hutapea

Menjadi seorang prajurit yang mempertaruhkan nyawanya dalam pertempuran dan kemudian menjadi seorang komandan yang mendapat kehormatan memimpin pasukan dalam perang.

Saya mencalonkan diri karena alasan yang sama yang membawa saya memasuki dunia politik dan kehidupan publik.

Lihat juga konten video, di sini: Bersama Prabowo dan Ratusan Ribu Warga di Sidoarjo, Jawa Timur, Gus Miftah Pimpin Sholawat

Karena saya mencintai negara saya dan karena saya ingin mengabdi padanya! Karena bagi saya, Indonesia adalah yang utama!

Tapi itu hanya sebagian dari jawabannya. Saya juga mencalonkan diri karena setelah sekian lama mengabdi pada negara saya, saya yakin saya adalah kandidat terbaik yang memenuhi syarat.

Untuk apa yang dibutuhkan Indonesia pada momen penting dalam sejarahnya, yaitu kesinambungan, kepemimpinan, visi dan persatuan. Persatuan di atas segalanya!

Jangan salah: pemilu tanggal 14 Februari adalah pemilu paling penting yang pernah terjadi di Indonesia sejak pemilu demokratis pertama.

Pemilu ini akan menentukan masa depan negara kita dan untuk membangun masa depan yang kita inginkan.

Tidak ada cara lain selain menunjukkan tekad dan konsistensi dalam tindakan yang tidak pernah gagal. Ini juga alasan saya memperkenalkan diri.

Portal berita ini menerima konten video dengan durasi maksimal 30 detik (ukuran dan format video untuk plaftform Youtube atau Dailymotion) dengan teks narasi maksimal 15 paragraf. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

Saya telah menunjukkan di masa lalu bahwa bagi saya, Indonesia adalah yang utama.

Demi persatuan dan kepentingan terbaik negara kita, empat tahun lalu, saya mengesampingkan persaingan saya dengan Presiden Jokowi dan menerima undangannya untuk mengerjakan proyeknya untuk Indonesia sebagai Menteri Pertahanan.

Oleh karena itu, pada tanggal 14 Februari, ketika masyarakat Indonesia bersiap untuk memilih, mereka perlu menanyakan beberapa pertanyaan sederhana kepada diri mereka sendiri.

Apakah mereka ingin reformasi ambisius dan transformatif pada masa kepemimpinan Presiden Jokowi terus berlanjut hingga Indonesia menyadari potensi sebenarnya sebagai negara maju dan negara demokrasi terbesar ketiga di dunia?

Apakah mereka ingin negaranya terus berada pada jalur pertumbuhan, pembangunan dan keadilan ekonomi?

Apakah mereka menginginkan modernisasi angkatan bersenjata kita sehingga tentara kita mampu menjamin keamanan dan kedaulatan kita di dunia dimana keamanan menjadi semakin genting?

Apakah mereka ingin Indonesia memikul tanggung jawabnya sebagai negara yang sedang berkembang?

Apakah hal ini berkontribusi terhadap perdamaian dan stabilitas di kawasan kita?

Apakah mereka ingin kebijakan dan program kesehatan, pendidikan, bantuan sosial dan pembangunan pedesaan, dengan panggilan sosial, terus berlanjut dan berkembang?

Apakah mereka memimpikan sebuah negara yang mampu swasembada energi, pangan dan air, sehingga jutaan orang dapat keluar dari kemiskinan?

Tentang negara dimana politik menjadi lebih demokratis dan terbuka serta terdapat mobilitas sosial bagi semua orang?

Selama delapan tahun terakhir, Presiden Jokowi telah mendorong agenda reformasi dan modernisasi yang ambisius ini, melalui upaya yang besar dan menghadapi tentangan yang sengit.

Siapa yang lebih baik dari saya, yang merupakan salah satu kolaborator terdekatnya dalam proyek untuk Indonesia yang kita inginkan, yang dapat melanjutkan pekerjaan ini?

Siapakah yang dapat lebih mempersatukan bangsa Indonesia dalam meraih masa depan cerah yang layak didapatkan oleh negara dan rakyat kita?

Saya memilih sebagai pasangan saya Gibran Rakabuming Raka, seorang politikus muda dan cemerlang, yang berprestasi sebagai Walikota Surakarta.

Anda hanya perlu melihat kinerja Gibran dalam debat, melihat bagaimana dia berinteraksi dengan orang-orang dalam rapat umum dan pertemuan kita untuk memahami bahwa dia adalah pilihan terbaik untuk pekerjaan itu

Dengan masuknya Gibran ke dalam tim, saya pastikan pemuda Indonesia punya keterwakilan di kantor presiden.

Bersama-sama, kita tidak hanya memberikan jaminan kepada bangsa Indonesia akan keberlangsungan reformasi yang telah dilakukan selama delapan tahun terakhir, namun juga jaminan bahwa kita akan bekerja demi masa depan yang layak mereka dapatkan.

Pada tanggal 14 Februari, warga negara akan memilih pada hari yang akan menjadi perayaan demokrasi kita yang dinamis.

Saya yakin mereka akan mendukung pencalonan saya sebagai presiden.

Bukan karena aku sempurna. Ini bukan karena saya tidak melakukan kesalahan selama 72 tahun terakhir.

Saya telah melakukan beberapa kesalahan, namun saya memiliki kerendahan hati untuk belajar darinya.

Orang-orang akan memilih saya karena mereka tahu saya adalah kandidat mereka. Karena saya punya program terbaik.

Karena hanya saya yang bisa menyatukan mereka untuk mewujudkan Indonesia yang kita inginkan.

Dan yang terpenting, karena mereka tahu bahwa saya adalah orang yang menepati janji saya dan tidak akan berhenti sampai saya menepati semua janji yang telah saya buat kepada mereka.*

* Artikel ini sudah dimuat di media Perancis Atlantico.fr, dengan judul “Pourquoi je me présente à la présidentielle indonésienne”.***

Artikel di atas juga sudah dìterbitkan di portal berita nasional Apakabarindoneisa.com

Sempatkan juga untuk membaca artikel menarik lainnya, di portal berita Fokussiber.com dan Infoekbis.com

Berita Terkait

Sebanyak 14 Orang Meninggal Dunia Akibat Tertimbun Tanah Longsor di Tana Toraja, Sulawesi Selatan
Insiden Penembakan Antarkelompok Terjadi di Philadelphia, AS, In iKondisi Terkini WNI di Kota Tersebut
Prabowo Subianto Salat Idul Fitri 1445 H Bersama Warga Bojong Koneng di Masjid Nurul Wathan Hambalang
Jasasiaranpers.com Mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1445 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin
Jelang Lebaran, POV Indonesia Berbagi Kebaikan dalam Momentum Perayaan HUT Pertama
Soal Usulan Hadirkan Presiden Jokowi ke Sidang Sengketa Pilpres 2024, Ini Tanggapan Mahkamah Konstitusi
Produksi Amonia PT Pupuk 2024 Capai 14 Juta Ton, Terbesar di Asia Pasifik, Timur Tengah dan Afrika Utara
Dikabarkan Jadi Menteri yang Dititipkan Jokowi ke Prabowo Subianto, Ini Tanggapan Mensesneg Pratikno
Berita ini 3 kali dibaca
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Selasa, 16 April 2024 - 09:32 WIB

Dampak Eskalasi Konflik Iran – Israel di Timur Tengah, Harga Minyak Dapat Tembus 100 Dolar AS per Barel

Senin, 8 April 2024 - 11:23 WIB

Terkait Soal Uang Pecahan 1.0 yang Viral.di Medsos, Berikut Ini Penjelasan Resmi Pihak Bank Indonesia

Minggu, 7 April 2024 - 09:18 WIB

Ruas Tol Solo – Yogyakarta – New Yogyakarta International Airport dan Ruas Kartasura – Klaten Digratiskan PUPR

Kamis, 4 April 2024 - 14:17 WIB

Menteri ESDM Arifin Tasrif Sebut Investasi yang Sangat Besar Jadi Pertimbangan Perpanjangan Izin Tambang

Kamis, 4 April 2024 - 10:39 WIB

Dalam Hal Jumlah Investor Aset Kripto, Indonesia Disebut Tempati Peringkat Negara Ketujuh Terbanyak

Kamis, 4 April 2024 - 08:09 WIB

Harian Indonesia Group Terbitkan Harianinvestor.com, Portal Berita Khusus Seputar Keuangan dan Pasar Modal

Selasa, 2 April 2024 - 00:05 WIB

CSA Index: Pandangan Terbaru Pelaku Pasar Terhadap Kondisi Ekonomi dan Politik

Rabu, 6 Maret 2024 - 13:37 WIB

Indonesia Mampu Ekspor Pangan dalam 4 Tahun ke Depan, Harapan Calon Presiden Prabowo Subianto

Berita Terbaru